Perjalanan 20 tahun mengabdi di bimbingan belajar Nurul Fikri

Assalamualaikum.

Sobat , gak terasa tahun ini adalah 2 dasawarsa diri ini mengabdikan ilmu yg gak seberapa di Bimbel Nurul Fikri. Ingatan ini kembali ke masa2 cilikku. Sejak kecil aku sudah bercita2 ingin menjadi guru suatu cita2 yg zaman dulu atau mungkin juga sampai sekarang bukan cita2 yg keren. Kenapa pengen jadi guru? Karena termotivasi dg sabda Baginda Nabi Muhammad SAW yg mengatakan bahwa ilmu yg bermanfaat adalah salah satu amal jariah yg pahalanya akan terus mengalir selama ada yg mengamalkan. Asik kan tuh

“Karirku” sebagai guru dimulai sejak masuk SMP dg ngajarin anak tetangga yg masih kecil2 untuk belajar mengaji. Zaman dulu belum ada buku IQRA. Proses belajar mengajar ngaji libur kalo gurunya ulangan. Hehe. Lulus SMP aku berniat meneruskan sekolah ke SPG. Apaan tuh SPG. SPG adalah Sekolah Pendidikan Guru , suatu sekolah kejuruan setingkat SMA. Sekarang SPG cuma ada di Lampung. Kok bisa. Iya dong. Karena SPG di Lampung sama dengan Sekolah Pelatihan Gajah. hehe. Sayang niatku sekolah di SPG gak diijinkan ibuku dg alasan dari masuk SMP sampai lulus alhamdulillah aku selalu memegang predikat juara umum jadi sayang kalo cuma masuk SPG. Selain itu gaji guru dulu memprihatinkan. Demi berbakti kepada orang tua asek aku pun akhirnya masuk SMA 77.  Guru kimiaku yg bernama Bu Sondang sangat pandai mengajarkan kimia sehingga aku pun tertarik dg ilmu yg namanya kimia. Jika beliau lagi ada tugas keluar, kadang2 aku ngajarin teman sekelas. Alhamdulillah di SMA juga aku mendapat juara umum sampai lulus. Lulus SMA aku pengen kuliah di IKIP tapi kembali dilarang dg alasan yg sama. Ya udah aku kembali mengalah tapi aku minta syarat kuliahnya yg ada hubungannya sama kimia. Aku milih farmasi UI sbg pilihan pertama & kimia Univ Brawjaya sbg pilihan ke 2. Alhamdulillah diterima di pilihan ke 2.

Setelah menikah & punya anak 2, aku merasa kalo ilmu ini gak diamalkan akan sia2. Aku pun mulai melamar kerja jadi guru. Pertama aku diterima ngajar privat & di suatu bimbel di Jakarta Utara. Saat anak tetangga punya buku2 modul Nurul Fikri , aku pinjam bukunya buat latihan soal. Aku memberanikan diri untuk mengirimkan surat lamaran ke NF. Setelah melewati tes tertulis , tes mengajar alhamdulillah aku diterima. Proses mengajar diawali dg magang dg guru2 senior seperti Pak Arif Fadhlilah, Zultahrir. Mereka lah yg membentuk aku sampai sekarang. Awalnya cabang NF masih sedikit. Aku ingat fasilitas kelas hanya berupa kipas angin, staf lokasi merangkap jadi OB tapi itu gak menyurutkan semangat para guru , staf lokasi & murid untuk Maju bersama Allah. Cie cie. Saat anak ke 3 berumur 6 bulan aku sempatkan kuliah lagi ngambil Akta IV di IKIP Jakarta.  Kenapa aku ngambil Akta IV. Karena aku pengen ngerasain ngajar di sekolah. Ngajar di bimbel tentu beda ngajar di sekolah. Ngajar di sekolah kita bisa praktik sedangkan di bimbel gak bisa. Aku dah berusaha memasukkan lamaran via pos ke beberapa sekolah negeri & swasta di Jakarta. Entah kenapa satupun gak ada yg berminat menerimaku sbg guru. Apa karena aku gak punya kenalan “orang dalam” , akupun tak tau. Sering ditanya murid2ku ” Umi kenapa gak ngajar di sekolah”. Akupun menjawab ” gak ada yg mau”. hehe.

Sekarang NF berkembang pesat dg cabang yg tersebar di Jawa & Sumatra. Jika dulu fasilitasnya kipas angin & OHP sekarang sudah dilengkapi dg AC & LCD yg sangat membantu proses belajar mengajar. Dulu NF membuka kelas cuma SMA sekarang sudah ada mulai dari kelas 4 SD sampai kelas alumni alias Ronin.

Tentu banyak suka dukanya selama mengajar selama 2 dekade. Dukanya jika siswa gak serius dalam belajar apalagi sekarang adanya hp dg segala teknologinya. Ada juga yg belajar kayak kapal selam tapi lebih banyak nyelemnya daripada nimbulnya alias jarang masuk. Sering kuingatkan kepada mereka betapa orang tuanya sudah berkorban agar anaknya pinter. Kuberi istilah mereka adalah donatur. Kenapa donatur? karena cuma bayar tapi gak pernah atau jarang datang. Hehe. Pernah juga mendamaikan siswa karena mereka terlibat “perang” di media sosial. Aya aya ae. Sukanya jika murid2ku bisa mengerjakan soal ulangan / ujian & dapat nilai baik atau dapat di perguruan tinggi nasional. Terutama sekali jika muridku yg kuajar adalah kelas alumni alias Ronin. Rasanya bahagia sekali bisa mengantarkan mereka ke PTN idaman hati setelah tahun sebelumnya mereka gagal. Ah  aku sudah menganggap mereka seperti teman atau anak2ku sendiri sehingga hubungan jadi dekat meski sudah lulus sekolah.

Aku ingin menjadi guru yg menginspirasi bagi anak didikku. Guru yg mendidik murid2nya dg keteladanan & dg cinta. Aku ingin menjadi guru yg kehadiranku dirindukan oleh anak didikku.

Berikut foto-foto kenangan bersama sebagian muridku

25067_1313711603047_11738_n10392094_1115436644632_2032606_n247531_1847229057692_369291_n34112_1393338588421_1019490_n2015-06-03 12.29.01

2015-06-03 12.41.31IMG-20150605-WA0015

 

 

Berikut video hasil karya siswa NF Kenari 2014-2015

 

Advertisements

2 thoughts on “Perjalanan 20 tahun mengabdi di bimbingan belajar Nurul Fikri

  1. Sebuah catatan yang menarik dan menginspirasi ummi Retno.. guru adalah pekerjaan yang mulia.. walaupun di bimbel tidak kalah dengan di sekolah.. karena sama2 mengamalkan ilmu… 🙂 Selamat atas 20 tahun mengabdi di Bimbel NF ya ummi… 🙂 semoga banyak murid2nya yg berhasil menjadi orang yg berguna bagi nusa, bangsa dan agamanya… amien

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s